-->

26 October 2013

Nasi Goreng "Tumben" dan "Jarang"

Bismillahirrahmaanirrahim...

Malem-malem laper, warteg udah pada tutup. Hahaha mau jajan kemana coba?? Angkringan jauh, mau jalan males.
Jalan asal aja lah (padahal ya tetep duduk diatas jok motor), niatnya mau cari nasi goreng aja lah, kangen juga ini mulut ama perut dengan citarasa khas nasi goreng kaki lima bahu jalan pinggiran ibukota, hhaha istilah konyol. Iya, Maksudnya nasigoreng pedagang kaki lima.



Banyak yang bilang (adik, temen, tetangga dll) kalo nasi goreng itu ga sehat, alasannya ya seragam. Minyak yang di pakai itu bukan minyak baru, alias minyak bekas, atau kalo di bahasa jawanya itu "jelantah". Minyak yang sudah dipakai untuk menggoreng makanan..
Emang si alasan itu benar sebenar benarnya, kalo diperhatikan minyak yang kebanyakan dipakai oleh pedagang-pedagang nasi goreng itu bukanminyak baru alias minyak bekas, dari warnanya yang ga jernih, butek dan ada yang malah kehitam-hitaman.
Tapi enggak semua kok pedagang yang kaya gitu, ga semua penjual nasi goreng menggunakan minyak jelantah, cuma mayoritas ya itu, jelantah.
Makanya aku kasih judul "tumben" dan "jarang". Karena ya emang bener bener jarang pedagang yang seperti itu dan tumbennya aku nemu lapak yang pedagannya baik kaya gitu, kenapa aku bilang pedagangnya baik? karena minyaknya  itu tadi. (hehehe peaceee).
Mungkin dari segi rasa sama aja ya, bahkan malah bisa lebih enak yang jelantah. tapi dari segi kesehatan tetep yang minyak goreng bersih lah yang menang. Iya lah, dimana-mana yang namanya bersih itu selalu menang dari rival abadinya, "kotor".

Terima kasih...


2 comments:

  1. WOW ini dia Makanan Favorit orang Indonesia yang sering banget jadi menu andalan, tonton dulu video nya » https://www.youtube.com/watch?v=yK1irqRP3Nc #Kuliner

    ReplyDelete
  2. bagus informasinya mudah dimengerti..
    tq min

    ReplyDelete